Senin, 09 Januari 2012

laporan gulma 4





PENGENALAN DAN IDENTIFIKASI GULMA
( Laporan Praktikum Ilmu dan Teknik Pengendalian Gulma)



OLEH
WANTY PRISTIARINI
0914013056





PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2011



HASIL PENGAMATAN



A.    Gulma daun lebar
No
Gambar
Klasifikasi
1.

   












Vernonia cinerea
Klasifikasi

Kingdom     : Plantae (Tumbuhan)
Super divisi : Spermatophyta
Divisi           : Magnoliophyta
Kelas            : Magnoliopsida
Sub kelas      : Asteridae
Ordo             : Asterales
Family          : Asteraceae
Genus           : Vernonia
Spesies         : Vernonia cinerea Less

Nama unum
Indonesia      :   Salentrong, sawi langit
Pilipina         :    Bulak
Deskripsi
Tumbuhan tahunan tegak, 8-1,60 cm. Stem berusuk, hemat bercabang, halus puber, kelenjar. Daun alternatif, daun menyempit ke bawah tangkai daun, sangat variabel sebagai untuk membentuk, obovate, oval, bundar-telur/bentuk, rhomboid-oval, sempit persegi panjang, lanset atau linear, semua subentire daun atau repandate-gyrus, herba, kelenjar-titik-titik di bawah, di kedua permukaan halus puber, 1-8 ½ cm (1/2-3 cm panjang tangkai diabaikan) oleh ½ -3 ½ cm; yang menonjol menit . perbungaan terminal, ungu atau violet kadang-kadang merah muda, kepala 20-25-bunga, panjang 6-7 mm, agak banyak, di corymbs, pada filiform, 2-14 mm peduncles panjang; bracts involucral sangat akut acuminate;; penutup 4-bersambung , mm 4-5 panjang, bracts puber, sering diwarnai dengan ungu, Achenes sempit terang-margined, lanset, 1-nerved, kelenjar dengan rusuk 4-5, agak padat putih-apressed-berbulu, 1 ½ -2 mm.; batin-pappus rambut 4-5 mm; yang luar sangat singkat.
Habitat            :  Cerah atau berbayang ringan, seperti semak, tidak basah, tanah asam sulfat, daerah pasang surut, situs sering berumput (alang-alang dan rumput lainnya), di sepanjang pinggir jalan, di kapas, karet dan teh perkebunan, bukit, sering suka berteman.
Distribusi         :          Sumatera, Kalimantan, Jawa, Lombok, Timor, Sulawesi, Maluku.
Ekologi            :          Di Jawa tumbuh dengan baik 0-1400 m alt; bunga sepanjang tahun
( Holm,1977)




















No
Gambar
Klasifikasi
2.

   












Pipperomia pelucida
Klasifikasi

Kerajaan            : Plantae
Order                : Piperales
Famili                : Piperaceae
Genus                : Peperomia
Species              : P. pellucida
Nama ilmiah      : Peperomia
                            pellucida L.


Deskripsi
Para Piperaceae keluarga terdiri dari sekitar selusin marga dan sekitar 3000 spesies. The genus Peperomia mewakili hampir setengah dari Piperaceae dengan genus Piper membuat sebagian besar sisanya adalah Peperomia pellucida, tahunan berakar dangkal-rempah, biasanya tumbuh pada ketinggian sekitar 15 sampai 45 cm.. itu ditandai dengan batang sukulen, mengkilap, berbentuk hati, daun berdaging dan kecil, dot-seperti biji melekat pada paku beberapa berbuah. Ini memiliki bau sawi seperti bila diremas.
Habitat : Berbunga sepanjang tahun, tanaman ini ditemukan dalam berbagai teduh, habitat lembab di seluruh Asia dan Amerika. Ini tumbuh dalam rumpun, yang tumbuh subur di lepas, tanah lembab dan tropis dengan iklim subtropis.
 (Bojo,1994)

No
Gambar
Klasifikasi
3.

   












Euchornia crassipes
Klasifikasi

Divisi                : Spermatophyta
Sub divisi          : Angiospermae
Kelas                 : Monocotyledoneae
Bangsa              : Bromeliales
Suku                  : Pontederiaceae
Genus                : Eichhornia
Spesies              : Eichhornia
                           crassipes Solms
Nama umum     : Eceng gondok

Deskripsi
-Daunnya lebih tebal dari daun teratai
-luas daun lebih kecil dari daun teratai dengan diameter 4 cm
-memiliki stomata pada permukaan atas daun dan 12 stomata pada permukaan bawah daun
-letak stomata menyebar tapi rapi
-tangkainya menggembung dan berongga
-daun dan tangkainya berwarna hijau.
Eceng gondok mempunyai tangkai daun yang sekaligus menjadi batang. Secara morfologis batang eceng gondok terlihat menggembung pada bagian pangkal sampai ketengah dan mengecil sampai ke pangkal daun. Struktur morfologi ini sangat berbeda dengan struktur morfologi tangkai daun tumbuhan lain yang tidak mengapung diair. Berdasarkan teori, perbedaan ini disebabkan oleh penyesuaian diri (adaptasi) terhadap fungsi dan lingkungannya, yaitu berfungsi sebagai pelampung dihabitatnya; daerah perairan.
Eceng gondok hidup mengapung di air dan kadang-kadang berakar dalam tanah. Tingginya sekitar 4 - 8 cm. Tidak mempunyai batang serta daunnya tunggal dan berbentuk oval. Ujung dan pangkalnya meruncing, pangkal tangkai daun menggelembung. Permukaan daunnya licin dan berwarna hijau. Akarnya merupakan akar serabut.Tumbuhan air seperti eceng gondok memiliki struktur batang dan daun yang khas untuk hidup di air. Pada umumnya batang tanaman air berongga. Rongga itulah yang membuat tanaman tersebut dapat terapung di permukaan air.
Berdasarkan kajian teori diatas, maka diketahui bahwa tangkai daun Eceng Gondok menggembung dikarenakan secara anatomis jaringan parenkim batangnya mempunyai rongga-rongga udara yang disebut jaringan aerenkim atau jaringan parenkim udara. Hal ini dikarenakan rongga-rongga berisi udara tersebut digunakan untuk meringankan tubuh tumbuhan (Eceng Gondok) sehingga dapat mengapung di air. Berbeda dengan tangkai daun tumbuhan yang hidup di permukaan tanah yang secara umum tangkai daunnya padat berisi jaringan-jaringan yang tidak menyimpan atau mengandung udara. Justru jaringan parenkimnya kebanyakan mengandung cadangan makanan dan air, dan tentu saja tidak menggembung seperti eceng gondok. Bentuk tangkai daun atau batang tanaman Eceng Gondok ini merupakan adaptasi morfologi.Selain itu, tanaman air memiliki bentuk daun yang khas juga, biasanya berukuran lebar dan tipis, dengan banyak stomata di bagian epidermis atas. Banyaknya stomata tersebut memudahkan transpirasi yang dilakukan tumbuhan atas kelebihan air. Hal itu lebih mudah terjadi dengan tidak adanya kutikula di permukaan daun.
Berdasarkan pengamatan dan pengkajian teori yang dilakukan, Stomata pada eceng gondok banyak di epidermis atas. Berdasarkan teori, stomata yang sel-sel penutupnya terletak pada permukaan daun disebut stomata phaneropore. Stomata seperti ini terdapat pada tumbuh-tumbuhan hydrophyt. Stomata yang letaknya dipermukaan daun ini dapat menimbulkan banyaknya pengerluaran air secara mudah dan biasanya dapat pula dikemukakan bahwa epidermisnya tidak mempunyai lapisan kutikula. . Ini merupakan adapatasi bagi kelompok tumbuhan air seperti Eceng Gondok. Tumbuhan tersebut terus menerus mendapatkan air sehingga perlu diimbangi dengan penguapan yang tinggi. Stomatanya yang diatas membantu mengurangi kandungan air tersebut, karena jika tidak, tumbuhan bisa busuk. Itulah alasan mengapa stomata yang terdapat pada permukaan daun eceng gondok jumlahnya lebih banyak dari pada yang terdapat dibagian bawah daun. (Tjitrosoepomo, Gembong. 1987)


No
Gambar
Klasifikasi
4.

   












Pistia stratiotes
Klasifikasi

Divisi                : Spermatophyta
Sub divisi          : Angiospermae
Kelas                 : Monocotyledoneae
Bangsa              : Arales
Suku                  : Araceae
Genus                : Pistia
Spesies              : Pistia stratiotes L
Nama umum     : Kayu apu

Deskripsi
Pistia adalah genus tanaman air dalam keluarga Araceae , yang terdiri dari satu spesies, Pistia stratiotes, sering disebut kubis selada air atau air atau kubis Nil. Penyebaran alami tidak pasti, tapi mungkin pantropical, itu pertama kali dijelaskan dari Nil dekat Danau Victoria di Afrika . Hal ini kini hadir, baik secara alami atau melalui pengenalan manusia, di hampir semua saluran air segar tropis dan subtropis.

Ini adalah abadi monocotyledon dengan tebal, daun lembut yang membentuk rosette. Mengapung di permukaan air, akarnya menggantung terendam bawah daun mengambang. Daun bisa sampai 14 cm panjang dan memiliki batang ada. Mereka adalah hijau muda, dengan urat paralel, margin bergelombang dan tercakup dalam rambut pendek yang bentuk keranjang-seperti struktur yang memerangkap gelembung udara, meningkatkan daya apung pabrik. Para bunga yang dioecious , dan tersembunyi di tengah tanaman di antara daun. Berry hijau kecil bentuk setelah pembuahan berhasil. Pabrik ini juga dapat menjalani reproduksi aseksual . Ibu dan anak tanaman dihubungkan dengan pendek stolon , membentuk tikar padat.
Kebiasaan pertumbuhan dapat membuatnya menjadi gulma di perairan. Ini adalah gulma air umum di Amerika Serikat , khususnya di Florida di mana mungkin menyumbat saluran air. Ini memiliki potensi untuk mengurangi keanekaragaman hayati sebuah jalur air. Tikar Pistia gas blok tukar pada antarmuka udara-air, mengurangi oksigen dalam air dan membunuh ikan . Mereka juga memblokir cahaya, membunuh tanaman terendam asli, dan mengubah komunitas tanaman direndam dengan menghancurkan mereka. (Ramey, Victor.2001)



















No
Gambar
Klasifikasi
5.

   












Eclypta prostrata
Klasifikasi

Kerajaan    :       Plantae
Sub divisi   :      Angiosperma
(Unranked):      Eudicots
(Unranked):      Asterids
Urutan       :       Asterales
Keluarga   :       Asteraceae
Genus        :       Ecliypta
Spesies      :       Eclypta prostrata
Deskripsi
Eclypta prostrata merupakan tanaman milik keluarga Asteraceae. Akar berkembang dengan baik, silindris, abu-abu. Kepala bunga 6-8 mm, soliter, putih, achene dikompresi dan sempit bersayap. Ini biasanya tumbuh di tempat-tempat lembab sebagai gulma di seluruh dunia. Terna semusim, dengan batang tegak atau berbaring, kerap bercabang-cabang, hingga 0,8 m. Batang bulat pejal, sering keunguan, dengan rambut putih. Daun berhadapan, duduk, lanset memanjang hingga bundar telur memanjang, 2–12,5 × 0,5–3,5 cm, dengan pangkal menyempit dan ujung runcing, tepi daun bergerigi atau hampir rata, kedua permukaannya berambut.Bunga-bunga tergabung dalam bongkol bunga majemuk bertangkai panjang, selanjutnya 2-3 bongkol bersama-sama berkumpul di ujung. Daun pembalut dalam 2 lingkaran, panjang 5 mm, membentuk mangkuk. Bunga tepi dengan mahkota bentuk pita sempit, bergigi dua. Bunga cakram bentuk tabung, berwarna putih. Buah keras memanjang hingga serupa baji pendek, 2 mm, berbintil-bintil.( Kritikar, KR, Basu, BD.. 1975)

B.     Gulma golongan rumput

No
Gambar
Klasifikasi
1.

   












Cyperus iria
Klasifikasi

Kingdom      :  Plantae
Subkingdom :  Tracheobionta
Super Divisi :  Spermatophyta
Divisi           :  Magnoliophyta
Kelas            :  Liliopsida
Sub Kelas     :  Commelinidae
Ordo             :  Cyperales
Famili           :  Cyperacea
Genus           :  Cyperus
Spesies         :Cyperus iria

Deskripsi
Cespitose herbal, culms sampai 50 cm, beberapa daun; daun lebih pendek dari batang; bracts lama dari perbungaan, perbungaan bercabang, paku sekitar 2,5 cm, sekitar 10-12-bunga; spikelets 6 mm, glumes menyebar, hampir tidak imbricate, puncak bulat dengan mucro kecil, pucat kekuning-kuningan, tapi hijau-carinate; achene obovoid sempit, kuning-coklat, trigonal, teliti apiculate.
"Tahunan, dengan akar berserat saja; culms soliter atau beberapa bersama, tegak, 8-60 cm, langsing atau sedikit tebal, bersegi tiga, halus; daun 2 atau 3 untuk sebuah batang, lebih pendek dari batang; pisau linier, 2 - 5 luas mm, lemah dilipat; selubung kemerahan atau keunguan agak coklat; corymbs sebagai senyawa aturan, 5-15 cm, 3-10 cm luas, dengan sinar yang tidak merata 3-7 2-12 cm, masing-masing bantalan paku 5-10 ; paku sering lebih atau kurang miring, berbentuk lonjong-ovate, 1-4 cm, bantalan 4-20 spikelets; bracts berdaun 4 atau 5, 2 atau 3 terendah melebihi corymb; spikelets agak longgar dibuang, tegak-paten, lonjong- elips atau lanset, 4-9 mm, 1,7-2 mm luas, rata, 6-22-bunga; rhachilla tidak bersayap; glumes subloosely dibuang, obovate-bundar, 1-1,5 mm, truncate untuk retuse dangkal pada biasanya nucronulate puncak, iris herba, kuning atau sedikit jerami berwarna, pucat pada margin atas hialin, 3 - atau 5-nerved, cembung pada lunas hijau; achenes obovate, 3-sisi, hampir setara glume itu, jatuh tempo coklat tua; pendek gaya, sekitar 1 / 3 asalkan achene; stigma 3, benang sari 3 "(Smith, 1979; hlm 250-251).
Habitat / ekologi: "Ini adalah terutama gulma terbuka, tempat-tempat basah" (Holm et al, 1977; hal 240.). Di Fiji, "sebuah adventive naturalisasi, sering secara lokal berlimpah di Viti Levu dari permukaan laut sampai 300 m, di sepanjang pinggir jalan dan di rawa-rawa, daerah dibudidayakan, dan terutama di sawah" (Smith, 1979; hlm 250-251).
Sebuah ramuan tahunan berumbai, atau kadang-kadang abadi, dengan akar berserat, 15-75 akar merah kekuningan, 10-70-cm.
Batang: 3 menyudut tajam, berumbai, halus, 5-80-cm tinggi.
Daun: basal, kasar menyentuh di bagian atas, linier, lembek, dengan secara bertahap meruncing titik dan 3-8 mm lebar; selubung cokelat kemerahan atau keunguan, membungkus batang di pangkalan.
Bunga majemuk: umbel sederhana atau senyawa yang terdiri dari berbagai tegak-menyebarkan 3-10 mm panjang spikelets diratakan. Buah: tiga-siku, kacang 1,0-1,5 mm dengan sisi sedikit cekung, dan mengkilap berwarna coklat tua sampai hitam.
Biologi dan ekologi Tumbuh subur di padi sawah, lahan kering tanaman tahunan, dan tanaman perkebunan. Berkembang biak dengan cepat: dapat menghasilkan bibit 3,000-5,000 per tanaman, bibit muncul segera setelah padi ditanam; bunga bulan kemudian dan dapat membangun generasi kedua dalam musim yang sama. Bunga sepanjang tahun.









No
Gambar
Klasifikasi
2.

   












Eleusine indica
Klasifikasi

Kingdom           : Plantae
Famili                : Graminae / Poceae
Genus                : Eleusine
Ordo                 : Glumitiorae
Divisio              : Magnoliophyta
Genus                :  Eleusine
Spesies              : Eleusine indica (L.)
                            Gaertn
Nama daerah     : Jukut carulang
                            (Sunda), Suket
                            welulang (Jawa)
Nama lokal        : Rumput Belulang

Deskripsi
Semusim, Berumur pendek, Berkembangbiak dengan biji, Dapat tumbuh pada 200 m dpl
Dominan pada tanaman kacang-kacangan, Mempunyai batang yang selalu berbentuk cekungan, menempel pipih, Pelepah menempel kuat, lidah daun pendek seperti selaput dan tumbuh dalam rumpun, dan batang seringkali bercabang.
Daun terdiri dari dua baris, tetapi kasar pada tiap ujung. Pada pangkal helai daun berambut.
Bunga, bulir menjari 3 – 5, berkumpul pada sisi poros yang bersayap dan bertunas. Anak bulir berseling-seling, tersusun seperti genting.
Akan cepat tumbuh bila mendapat air dan cahaya yang cukup banyak.
Sangat peka pada keadaan lingkungannya.( Moenandir, 1988)


No
Gambar
Klasifikasi
3.

   












Agropyron repens
Klasifikasi

Kerajaan    :       Plantae
Sub divisi   :      Angiosperma
(Unranked) :     Monokotil
(Unranked) :     Commelinids
Urutan        :      Poales
Keluarga    :      Poaceae
Genus         :      Agropyron
Spesies       :      Agropyron repens
Deskripsi
Gulma A. repens merupakan jenis rumput-rumputan yang berkembangbiak dengan rhizoma. Gulma ini biasanya berukuran panjang sekitar 30-120 cm, memiliki helaian daun yang lunak dengan lebar sekitar 3-10 mm, berwarna hijau tua hingga hijau pucat. Pada bagian permukaan bawah daun terdapat rambut-rambut yang kuat, sedangkan bagian permukaan atas daunnya licin atau dengan rambut-rambut yang sangat halus. Pembungaan A. repens mirip dengan bunga pada gandum, tetapi lebih ramping dengan ukuran panjang 5-10 mm. Spikelet panjangnya 5-15 mm, dan biasanya terdiri dari 4-6 bunga. Lemma berukuran 6-11 mm, benih tersembunyi di dalam glumes, caryopsis biasanya berukuran panjang 4-5 mm. Rhizoma berwarna kuning pucat, berada di dalam tanah dengan kedalaman sekitar 5-10 cm atau lebih dari 20 cm pada tanah yang gembur.
Biologi:
A. repens dapat berkembang biak dengan cara seksual dan vegetatif. Gulma ini sangat mudah berkembang biak dengan menggunakan rhizoma. Gulma A. repens dapat dengan cepat tersebar melalui kegiatan penglahan tanah. Dalam jangka pendek, cara perbanyakan vegetatif merupakan ciri khusus dari tiap spesies gulma. Namun, perkembangan gulma dari benih juga sangat penting dalam membentuk populasi baru. Secara normal, bibit gulma A. repens biasanya akan membentuk rhizoma ketika telah tumbuh 4-6 helai daun. Hingga saat itu tiba, bibit sangat sensitif terhadap gangguan mekanik. (Fitter, R., Fitter, A., & Farrer, A. 1984)


















C.    Gulma golongan teki

No
Gambar
Klasifikasi
1.

   












Cyperus rotundus
Klasifikasi

Kingdom           : Plantae
Subkingdom     : Tracheobionta
Super Divisi      : Spermatophyta
Divisi                : Magnoliophyta
Kelas                 : Liliopsida
Sub Kelas          : Commelinidae
Ordo                 : Cyperales
Famili                : Cyperaceae
Genus                : Cyperus
Spesies              : Cyperus rotundus L.
Nama umum     : Teki

Deskripsi
Ciri morfologinya, antara lain berakar serabut yang tumbuh menyamping dengan membentuk umbi yang banyak, tiap umbi mempunyai mata tunas, batang tumbuh tegak dan berbentuk tumpul atau segitiga, memiliki ciri bentuk pita dengan pertulangan daun sejajar tidak mempunyai ligula atau aurikula, arah daun tersebar merata mengelilingi batang, serta penampang daun berbentuk huruf V. Gulma ini hampir selalu ada di sekitar tanaman budidaya karena dapat berkembangbiak melalui biji, umbi akar dan rhizoma yang sangat sulit untuk dikendalikan secara mekanis. Dalam persaingan dengan tanaman budidaya, gulma menghasilkan zat allelopati yang dapat meracuni atau menekan pertumbuhan tanaman budidaya. (Anonim, 2010)




No
Gambar
Klasifikasi
2.

   












Cyperus kylingia
Klasifikasi

Kingdom           : Plantae
Subkingdom     : Tracheobionta
Super Divisi      : Spermatophyta
Divisi                : Magnoliophyta
Kelas                 : Liliopsida
Sub Kelas          : Commelinidae
Ordo                 : Cyperales
Famili                :
Cyperaceae
Genus                :
Cyperus
Spesies              : Cyperus kyllingia
                            Endl.
Nama umum     : Rumput kenop,
                            wudelan
Deskripsi
Habitus  : tanaman terna, menahun.
Batang  : ada yang tumpul berbentuk segitiga dan tajam, dengan tinggi antara 10 – 80 cm
Daun     : berisi 4 – 5 helai berjejal pada pangkal batang dengan pelepah daun tertutup tanah, helaian daun berbentuk garis, bagian atas berwarna hijau mengkilat, panjang daun 10 – 60 cm,
lebar daun 2 – 6 mm, anak bulir berkumpul menjadi bulir pendek dan tipis, keseluruhan terkumpul lagi menjadi memanjang. Daun pembalut 3 – 4. Tepi daun  kasar dan tidak rata. Jari
jari payung 6 – 9.

Bunga   : Berisi 10 – 40, panjang lebih kurang 3 mm. Benang sari 3, tangkai putik bercabang3
Buah     : Buah memanjang sampai bulat telur sungsang, segitiga berwarna coklat, panjang lebih kurang 5 mm(AnonimC, 2011).







DAFTAR PUSTAKA


Anonim, 2010. Gulma. http://id.wikipedia.org. Diakses pada tanggal 08 Juni 2010.
            AnonimC. 2011. Cyperus kyllingia ( http://www.plantamor.com/index.php?plant=1696). Diakses
                        pada 26 September 2011, pukul 13.52 WIB.
Bojo AC, Albano-Garcia E, Pocsidio GN. 1994.Aktivitas antibakteri Peperomia pellucida (L.)
            HBK (Piperaceae). Asia Hidup Sci. 1994; 3:35-44.
Fitter, R., Fitter, A., & Farrer, A. (1984). Collins Panduan ke Rumput, daun, bergegas dan Pakis
            dari Inggris dan Eropa Utara
Holm, Leroy G. / Plucknett, DL / Pancho, JV / Herberger, JP 1977. gulma yang terburuk di
            dunia: distribusi dan biologi. East-West Center / University Press of Hawaii. 609 hlm
Kritikar, KR, Basu, BD.. 1975. Chronica Botanica India Tanaman obat. New Delhi.
Moenandir, Jodi.1988. Pengantar Ilmi dan Pengendalian Gulma Book. Rajawali Press. Jakarta.
Ramey, Victor .2001. "Selada air (Pistia stratiotes)" . Pusat Tanaman Perairan dan invasif,
            University of . Diperoleh 26 April 2010.
Smith, Albert C. 1979. Flora Vitiensis nova: flora baru Fiji. Nasional Tropical Botanical Garden,
            Lawai, Kauai, Hawaii. Volume 1. 494 hlm
Tjitrosoepomo, Gembong. 1987. Morfologi Tumbuhan. Yogyakarta: UGM Press.
















LAMPIRAN


1 komentar: